Headlines
Loading...
HOME NASIONAL DAERAH TUBABA PESAWARAN SUMSEL ASAHAN
Jelang Kedatangan Jokowi, Gubernur Lampung Arinal Djunaidi Di Dampingi Plt Nanang Ermanto Cek Pelabuhan Di Bakauheni.

Jelang Kedatangan Jokowi, Gubernur Lampung Arinal Djunaidi Di Dampingi Plt Nanang Ermanto Cek Pelabuhan Di Bakauheni.

Lampung Selatan  (Timenews.id) -- Gubernur Lampung Ir. Arinal Djunaidi mengecek Pelabuhan Bakauheni jelang kedatangan Presiden Joko Widodo (Jokowi), Selasa (1/10/2019).

Di pelabuhan penyeberangan di ujung selatan Pulau Sumatera ini, Arinal disambut Dirut PT ASDP Indonesia Ferry Ira Puspadewi, Plt Bupati Lampung Selatan H. Nanang Ermanto beserta Forkopimda Lampung Selatan, serta GM PT ASDP Cabang Bakauheni Hasan Lessy.

Diketahui, kunjungan Presiden Jokowi ke Provinsi Lampung kali ini, untuk meresmikan Jalan Tol Trans Sumatera (JTTS) ruas Terbanggi Besar-Pematang Panggung-Kayu Agung (TBPPKA) yang dijadwalkan pada tanggal 10 Oktober 2019 mendatang.

Usai berkeliling, Gubernur Arinal dan rombongan melakukan rapat koordinasi yang berlangsung di Anjungan Agung yang berada di lantai 2 Dermaga Eksekutif Bakauheni.

Arinal mengatakan, kunjungan dirinya ke Pelabuhan Bakauheni itu dalam rangka mematangan persiapan jelang kedatangan Presiden Jokowi ke Provinsi Lampung.

Meskipun begitu kata dia, kedatangan Presiden Jokowi tersebut belum dapat dipastikan apakah melalui jalur laut Pelabuhan Bakauheni atau melalui Bandara Raden Inten, Natar,namun demikian semua itu harus kita persiapkan dengan maksimal, jangan sampai Presiden kecewa,” ujar Arinal.

Selain menyoroti fasilitas, Arinal juga ingin setiap kabupaten/kota bisa menampilkan produk unggulan dari masing-masing daerah di stand-stand UMKM yang ada.

“Kita juga harus tunjukkan ekonomi kreatif. Ini perannya Dekrasnasda, bagaimana berperan aktif memberikan siar, mempromosikan produk-produk unggulan yang ada di Provinsi Lampung. Sehingga kunjungan Presiden nanti lebih bermakna,” kata Arinal.

Disamping itu, Arinal juga menyoroti tentang pembangunan kawasan destinasi wisata Provinsi Lampung yang salah satunya akan dipusatkan di Bakauheni.

Dia mengungkapkan, Kawasan wisata yang ada di Bakauheni rencananya akan terkoneksi dengan Kalianda Resort (Grand Elty) dan kawasan wisata yang ada di Kabupaten Pesawaran.

“Ini (kawasan wisata) harus terkoneksi, harus ada kesatuan antara Bakauheni, Kalianda, dan Pesawaran. Sehingga tidak menimbulkan kebosanan,” tuturnya.

Sementara itu, menanggapi hal itu, Plt Bupati Lampung Selatan H. Nanang Ermanto mengatakan, bahwa Kabupaten Lampung Selatan telah memiliki berbagai produk unggulan di masing-masing kecamatan.

Nanang juga menjelaskan, selama ini Dekranasda Kabupaten Lampung Selatan bersama dinas terkait secara aktif dan masif memberikan pembinaan kepada pelaku ekonomi kreatif. Bahkan, saat ini Dekranasda Kabupaten Lampung Selatan telah mampu mencetak kain batik sendiri.

“Dekranasda Kabupaten Lampung Selatan sudah memiliki alat dan sudah mampu memproduksi kain batik sendiri. Hanya saja persoalannya, untuk mempromosikan produk ini, kami tidak memiliki space di Dermaga Eksekutif. Padahal ini (Dermaga Eksekutif) berada dalam wilayah Lampung Selatan,” tukas Nanang.

Untuk itu, Nanang pun berharap, pihak ASDP dapat memberikan dukungan kepada Dekranasda maupun pelaku ekonomi kreatif yang ada di Lampung Selatan.

Sementara, terkait masukan Plt Bupati Lampung Selatan, Dirut PT ASDP Indonesia Ferry Ira Puspadewi langung mengamini permintaan orang nomor satu di bumi Khagom Mufakat itu.

Dia pun menyampaikan, mulai tanggal 5 Oktober 2019, semua UMKM sudah mengisi standnya masing-masing, sehingga saat kunjungan Presiden nanti semua sudah berjalan"kata Ira puspadewi.

“Tak hanya itu, usai rapat Dirut PT ASDP Indonesia Ferry Ira Puspadewi langung menunjukkan space atau stand untuk diberikan kepada Lampung Selatan dengan luasan space 88 meter persegi. (Hrmn/Kmnf).